06/08/2021

Banyumas Pos

Cablaka-Optimis-Berani

Perusahaan di Kebumen Diminta Lindungi Karyawannya dari Risiko Penularan Covid-19

KEBUMEN (BANYUMAS POS) – Penularan Covid-19 bisa terjadi di semua sektor atau tempat. Perusahaan atau tempat kerja juga bisa menjadi klaster dari penyebaran virus ini. Untuk itu, penting bagi sebuah perusahaan untuk benar-benar memperhatikan karyawannya agar tidak tertular dari virus corona.

Hal itu disampaikan Bupati Kebumen, Arif Sugiyanto, usai menerima kunjungan jajaran direksi PT Mitra Prasmitha Selaras (MPS) Sempor, atau Pabrik Rokok Sampoerna Sempor, di Rumah Dinas Bupati, Kamis 5 Agustus 2021. Menurutnya perusahaan juga punya tanggung jawab untuk melindungi karyawan dari tertularnya virus.

“Jadi bukan hanya sekedar mengejar bisnis oriented, tapi para tenaga kerja ini juga harus diperhatikan kesehatannya. Perusahaan punya tanggung jawab agar seluruh karyawan bisa tetap sehat, segar bugar, dengan pemenuhan kebutuhan yang lengkap,” ujarnya.

Untuk melindungi karyawan dari tertularnya virus, kata Bupati, maka perusahaan perlu menggiatkan lagi Satgas Covid-19, seperti yang sudah dilakukan MPS Sempor. Selama masa pandemi ini, Bupati melihat manajemen penanganan Covid-19 di perusahaan pabrik rokok ini diterapkan dengan baik.

“Misalnya sebelum masuk, karyawan disuruh senam atau olahraga, berjemur. Kebutuhan kesehatannya juga dijaga, dengan pemberian vitamin, penyediaan makanan bergizi. Disediakan juga tim kesehatan yang mengontrol kondisi tubuh mereka,” terangnya.

Bupati menegaskan, sistem kerjanya juga benar-benar melakukan Protokol kesehatan. Semua karyawan wajib masker, jaga jarak, dan selalu disediakan handsanitezer.

“Di situ juga ada konsultasi kliniknya, kalau mau kerja, ada rasa tidak enak badan disarankan ke klinik, lalu diberi obat dan diminta pulang,” tambahnya.

Bupati berharap, pola-pola semacam itu juga diterapkan di perusahaan lain, seperti untuk para pekerja di swalayan, supermaket atau toko-toko besar. “Karena kalau karyawan sehat, kerja juga jadi enak dan semangat. Jadi kembalinya semua juga untuk perusahaan,” tandasnya.

Sementara itu, Manajer Oprasional MPS Sempor, Maria Sinta Ningrum mengatakan, manajemen penanganan Covid-19 di perusahaannya sudah ada sejak awal Covid-19 pada 2020 lalu dengan pembentukan Satgas Covid-19. Tim bekerja bukan hanya sekedar penerapan Prokes, tapi juga pemenuhan kesehatan bagi karyawan.

“Alhamdulillah sampai saat ini, karyawan kita semua bebas Covid-19. Ada 1.600 karyawan, kita jaga kesehatannya, dengan pemenuhan kebutuhan makanan yang bergizi, kita berikan vitamin, susu, dan juga obat-obatan. Saat PPKM ini, kita hanya 50 persen karyawan yang masuk kantor,” tuturnya. (Lia)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *